Travel to Surabaya

hm..

lanjut..

setelah bus travelnya penuh,

eh..maaf maksudnya ngangkut semua penumpang yang harus di angkut (soalnya ad satu kursi antara aku dan temanku duduk yang tak terisi), kita pun mulai perjalanan ke surabaya lewat solo.

di perjalanan, kami pun mulai sibuk dengan kegiatan dan kesibukan masing-maing di dalam box bermesin berukuran cukup minim itu yang hanya mampu memuat beberapa tabung karbondioksida yang tak lain adalah kami dan pak supir travek yang baik hati.

gue yang pergi ke surabaya tanpa persiapan yang berarti hanya bisa muter radio lewat ha-pe mini yangbaru kubeli beberapa hari yang lalu (tepatnya 2 hari sebelum pulang) sebagai penggangti Ha-pe bangkotanku yang telah ku aniaya, biar gag bete ajah sambil ikut nyanyi2 kalo hapal lagunya.

sementara temen gue asik menikmati makanannya yang diperolehnya dari mushola waktu mampir buka puasa sore tadi (katanya).

sempet sih dia nawarin ke gue. tapi kan cuman sebungkus. so, i so nolak githu degh..(heehehhh..he,,,,)

perjalanan pun kami isi dengan kegiatan yang sangat amat monoton dan membosankan.

denger radio –> minum aqua –> ngobrol gag panjang2 –> tidur –> denger radio –> …

itu2 ajah..

paling juga sekali-kali dengerin musik dari hape temen gue yang baru (yang katanya dibelinnya buat adiknya tercina di rumah) yang lagunya itu-itu.. ajah… dari jogja ampe surabaya.

bayangkan betapa jenuhnya kami.

22.00 — 01.30… agenda : TIDUR.

gue bangun pas jam 1.30 pagi itu pun karena tiba2 ngerasa mobilnya berhenti gerak dan kareba ada dorongan dari kandug kemih gue yang mau ngeluarin urinenya. dan temen gue..?? masih tidur dengan nyenyaknya.

kepaksa degh gue harus sabar nunggu sampe dia bagun buat ke kamar kecil dan ngeluarin duit 1000 buat bayar biaya kebersihan toilet katanya, soalnya pintu keluarnya di sebelah dia.

karena jamnya terlalu jauh dengan waktu imsak, alhasil kami nunda dulu waktu buat sahur (meski di jalan, puasa teteup!!)

dengan membeli bekal makanan sahur dengan menu nasi ayam seharga 12ribu rupiah (murahnya………….)

setelah itu kamu kembali ke mobil dan tak lama kemudian travelnya jalan lagi sekitar pukul 02.30.

dan temen gue yang baik hati itu (mungkin kalian bertanya2 namanya capa c..??? gag usah ajah yagh..) nawarin gue buat makan kurma yang sempat dibelinya di swalayan deket kost gue..

padahal gue ajah yang deket gag sempat belanja, dia yang jauh kog sempat.?? ada pa ini..??

dan alhasil, jadi degh gue sahur di atas mobil yang melaju dengan cukup kencang di subuh itu..

sementara temen gue….??

lanjutin mendengarkan musiknya yang itu2 ajah

dan waktu ku tabya: “gag bosan po..??”

katanya :” abis suka sih, gue banget…”

padahal faktanya memorynya gag cukup

hhahahah

yupz lanjut.

perjalannan pun di lanjutkan dan kami sampai di pelabuhan tanjung perak surabaya pukul 04.30-an dan langsung sholat subuh di musholla yang kebetulan ada di sekitar pelabuhan.

Tentang gempur

i am an easy going man. easy beeing boored easy being happy easy being..... pokoke easy-lah...
Pos ini dipublikasikan di Life Story dan tag . Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s