Puasaku Benar-benar Teruji 2

Selasa malam, gue langsung membuat surat yang disuruh bapaknya dengan format persis seperti yang diucapkannya (catet: dia ngomongnya cepet jadi gue gag ngerti ngomong apa) menurutku.

esoknya,
rabu, 22 oktober 2008
gue bangun pagi buat sahur karena dah niat buat puasa syawal, tanpa berpikir kalo tar pagi gue bakal ngadep ibu yang tar nama dan wajahnya akan selalu ku ingat.

hari itu gue ke kampus dengan agenda kuliah jam 7 pagi dan baru berencana nyerahin tuh surat jam 9 ntar setelah praktikum. dan pada saat praktikum, gue ceriaaaaaaaaaaa banget gag ada firasat apapun kalo bakal dapet ujian yang sangat, wah..

dan tibalah saat itu, saat dimana puasa gue bener-bener teruji dengan skenario drama sinetron di tipi-tipi.
gue yang hari itu puasa (harap diingat, gue puasa hari itu) naik tangga ke lantai 2 buat nemuin wakil dekan II yang kemarin gag disebut namanya sama tuh bapak yang terhormat.
dan gue langsung ke resepsionisnya. “assalamu alaykum….”kata gue mengalami tragedi pagi itu.
“ya, ada apa mas ?”balas mbaknya (gue gag tahu statusnya dah nikah to blum).
“wakil dekan II nya ada mbak..?”
“oh ada, silahkan masuk ajah (sembari menunjuk ruangan dimana ibu wakil dekan II yang terhormat duduk)”
“makasih mbak” balas gue sambil menuju ruangan yang akan memanas dalam 3…2….1.. detik itu.

“permisi bu ” kata gue sopan begitu nyampe di depan pintu yang dapat gue capai cuma 3 langkah dari meja resepsionis tadi.
“ada apa mas..??” balas ibunya sopan (masih sopan dan santun)
“hm…ini bu.” dengan rada gemetar (what..??gue gemetar…??pertanda apakah ini..?)
“iya..” kata ibunya menghentikan ketikannya.
“kalau mau ngurus keterlambatan pembayaran BOP gimana ya bu..?”
(dada gue bergetar kencang, oh tidak gue nervous!!)

hening dalam 3 detik (cuma 3 detik) dan bersambutlah
“anda ini, sudah diberi kelapangan pembayaran masih ajah telat.”
“anda ini maunya apa toh…?”
“kmaren tanggal 1-5 di undur jadi setelah lebaran, masih ajah juga telat”
“gimana sih anda ini”
“saya tahu pasti anda ngurus ini bukan buat ngejalanin kewajiban kan..??”
“biar bisa ikut UTS saja kan..??”

ampuuuuuuuuuuuuunnnnnn..
gue yang tak memperkirakan hujanan kata2 itu bakal menyerang terkejut. soalnya gag sempat bawa payung kata-kata githu.
bikin hari gue yang cerah dan telah kurencanakan akan hikmad itu buyar dalam sekejap. padahal gue dah ngerancangnya sejak tadi malam. bayangkan!
bayangkan sodara!
bayangkan betapa lelahnya gue ngerancang bertahun2 buyar cuma dalam 3 detik.
oh tidak….
tidak…

OK.OK lebay yagh..
lan..juutt…..

“hm….gini bu, ” jawab gue sok tenang
“kmaren itu sebenarnya saya sudah mau bayar hari senin..”
lom slese gue ngomong ibunya dah nyambar
“senin pun dan telat mas. anda ini masih saja suka telat” sembari ngebaca surat yang gue serahin pada saat beliau ngomong tadi.
“iya bu, saya tahu. tapi sebagaimana di surat saya itu, jadi saya harus terlambat membayarnya bu, karena…!”
“saya gag mau tahu alasannya, intinya anda sudah tidak melakukan kewajiban anda, skarang anda pengennya gimana..??”
“ya saya tahu bu, tapi ini baru yang pertama kok bu, dan insya allah tidaka kan saya ulangi”
“nah trus kalau baru pertama, anda mau ngulang lagi githu”

ow..ow…!! wrong sentences. harusnya gue gag ngomong githu kali yak?
“gag bu, saya janji”

hening sejenak

trus gimana bu ?’lanjut gue”
“gini ajah, sekarang anda pergi membuat surat pernyataan bermaterai bahwa tidak akan mengulanginya”(ingat, nadanya tinggi)
“trus saya ngasihnya ke ibu ..?”
“titip ajah dimana githu, biar ini saya urus dulu (sambil ngelipat surat yang kubuat susah payah semalam)”ingat, nadanya masih tetep tinggi!
“ya makasih bu”
“tunggu !!, jangan lupa fotokopi KRS dan pembayaran SPP satu lembar ya”(masih tinggi juga)
“iya bu” bales gue kaleeemmm banget
(kehabisan nyawa kali yak..??)
“ya silahkan, ini saya urus dulu. anda sebentar pasti kesini lagi kan..?? suratnya dititip saja yah..”sekali lagi gue ingetin, nadanya tinggi dan sinis.

“ya bu, assalamu alaykum”

dan gue pun berlalu buat bikin surat pernyataan hari itu juga dan beli materai 6000 trus gue tanda tangani.dan buru2 nyerahin tuh surat ke resepsionisnya.

dan gue pun pulang dengan penuh harap, gag ada lagi ujian jiwa kayak tadi saat gue lagi puasa.
dan alhamdullillah suratnya slesai besoknya dan gue pun bisa bayar BOP.

sumpah gejolak jiwa itu (cailah…gejolak jiwa) sangat membunuhku.
haha…
dan gue pu n berjanji gag bakalan lagi berurusan denga hal yang sama, apalagi saat sedang puasa..
gag nahan bo…!!

thanks GOD!!

Tentang gempur

i am an easy going man. easy beeing boored easy being happy easy being..... pokoke easy-lah...
Pos ini dipublikasikan di Life Story dan tag . Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s